Erdogan Sebut Rusia Ingin Kerjasama Kembangkan Drone Tempur

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengungkapkan Rusia dan Uni Emirat Arab tertarik bekerja sama dengan Baykar, perusahaan yang membuat drone serang Bayraktar dan Akinci. Beberapa media di Turki melaporkan Selasa (26/7/2022), mengutip pernyataan Erdogan pada pertemuan pejabat tinggi partai AK malam sebelumnya. Pengungkapan tersebut telah menimbulkan kegemparan, karena Baykar telah mengekspor sekitar 50 drone ke Ukraina tahun ini.

UEA menawarkan untuk membangun pabrik Baykar, sementara Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan “mari bekerja sama,” kata Erdogan kepada pejabat partai sehari sebelumnya. Pelaporan itu digaungkan outlet media seperti TGRT dan Haber 7, selain sebelumnya CNN Turk. Tidak ada rincian lebih lanjut yang ditawarkan, kecuali bahwa dugaan proposal Putin datang selama pertemuan pekan lalu di Teheran 19 Juli.

Putin dan Erdogan bertemu Presiden Iran Ebrahim Raisi untuk membahas proses perdamaian di Suriah dan hal hal lain. Erdogan mengemukakan tawaran dalam konteks memuji pencapaian industri militer Turki menjelang perayaan ulang tahun partai yang akan datang pada Agustus. Baykar membuat drone serang Bayraktar TB2 dan Akinci, yang dipercaya membantu Azerbaijan mengalahkan Armenia dalam perang Nagorno Karabakh 2020.

Ukraina memesan selusin dari mereka sebelum pecahnya pertempuran dengan Rusia, dan telah menerima total 50 sejak Februari 2022. Drone TB2 juga telah digunakan di Libya dan Suriah, tetapi diduga bernasib kurang baik terhadap pertahanan udara Rusia di Ukraina. Kiev sekarang dilaporkan hanya menyimpannya untuk "misi khusus." Baru minggu lalu, CEO Baykar Haluk Bayraktar mengatakan kepada CNN perusahaannya “tidak akan pernah” menjual drone ke Rusia.

“Ada hubungan strategis antara Turki dan Ukraina, khususnya di bidang penerbangan dan antariksa,” katanya. “Turki mendukung Ukraina dengan teknologi drone bersenjata. Kami tidak mengirimkan atau memasok apa pun ke Rusia,” katanya. Rusia telah menggunakan pesawat pengintai dan drone serang produksi dalam negeri di Ukraina. Tapi armada mereka dianggap kurang mumpuni.

Awal bulan ini, AS menuduh Moskow ingin membeli ratusan drone serang dari Iran. Teheran membantah klaim itu. Iran seperti ditulis Tehran Times, kini telah menguasai proses produksi drone canggih, sesuatu yang telah menambahkan elemen lain pada kekuatan militer Iran. Kemampuan drone Iran bukanlah hal baru. Selama dekade terakhir, Iran, berkat ilmuwan lokalnya, berhasil mengembangkan berbagai drone tempur, pengintaian, dan pengintaian.

Pencapaian besar terbaru dalam hal ini diresmikan awal bulan ini ketika angkatan laut Angkatan Darat Iran meresmikan kapal induk pertama Iran yang mencakup berbagai jenis drone modern. Semuanya diproduksi para ahli Iran di Angkatan Darat dan Kementerian Pertahanan. Para pejabat telah menyoroti kemajuan yang telah dibuat Iran dalam mengembangkan drone, yang telah meningkatkan kekuatan Iran secara eksponensial.

Dua minggu lalu, seorang anggota parlemen mengatakan kemampuan drone Iran telah meningkatkan kekuatan Iran dan Poros Perlawanan. Mehrdad Veis Karami mengatakan kepada kantor berita negara Iran IRNA bahwa poros sekarang menikmati kekuatan drone dan rudal. Mengacu pada drone dan kekuatan rudal Front Perlawanan di Palestina dan Hizbullah Lebanon, dia mengatakan di masa lalu “rezim Zionis dulu menanggapi penembakan satu peluru Kalashnikov dengan pesawat F 16, tetapi sekarang kita melihatnya dalam posisi yang lemah.”

Drone Iran juga memperkuat keamanannya. Pada hari Minggu, seorang anggota parlemen senior mengatakan kemampuan pesawat tak berawak Iran memastikan keamanan pada saat alat militer menentukan menipis. “Hari ini bukan hanya zaman dialog, tetapi juga zaman rudal, dan kekuatan drone rudal Republik Islam menjamin keamanan negara,” anggota parlemen, Ali Reza Salimi, yang merupakan anggota dewan ketua parlemen Iran. Menggunakan drone, Iran mengambil posisi tinggi dalam strategi pertahanan negara. Barat bergerak menggambarkan mereka sebagai ancaman.

Langkah pertama dalam hal ini diambil oleh Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan yang menuduh Iran sedang mempertimbangkan untuk memasok Rusia dengan drone di tengah perang yang sedang berlangsung di Ukraina. “Informasi kami menunjukkan pemerintah Iran sedang bersiap untuk memberi Rusia hingga beberapa ratus (kendaraan udara tak berawak), termasuk UAV berkemampuan senjata pada waktu yang dipercepat,” klaim Sullivan. “Tidak jelas apakah Iran telah mengirimkan salah satu dari UAV ini ke Rusia,” imbuhnya.

Gelombang propaganda Barat terjadi setelah tuduhan Sullivan, dengan CNN melaporkan pejabat Rusia berkunjung ke Iran untuk melihat “drone bersenjata.” Sullivan menambahkan, delegasi Rusia telah mengunjungi sebuah lapangan terbang di Iran tengah setidaknya dua kali dalam sebulan terakhir untuk memeriksa drone berkemampuan senjata. Tuduhan ini kemungkinan dibuat dengan tujuan menekan Iran untuk membatasi program drone nya.

Tetapi Iran tidak mungkin membatasi program hanya karena semua drone Iran dikembangkan di dalam negeri dengan teknologi asli murni. Iran sekarang menjadi kekuatan drone dan pencapaiannya telah diakui bahkan oleh musuh musuhnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.