Konflik Rusia-Ukraina Memanas, Biden Siap Bertemu Putin Asalkan Syarat Terpenuhi

Presiden Amerika Serikat, Joe Biden dan Presiden Rusia, Vladimir Putin telah menyetujui pertemuan mereka di tengah ketegangan dengan Ukraina. Sekretaris Pers Gedung Putih, Jen Psaki, mengatakan Biden bersedia bertemu dengan Putin dengan syarat, Rusia tidak menyerang Ukraina. Mengutip , pertemuan itu, menurut Jen Psaki, akan terjadi setelah Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri Rusi, Sergey Lavrov bertemu pada 24 Februari 2022.

Namun, dalam sebuah pernyataan, Psaki tampaknya meremehkan prospek pertemuan yang benar benar terwujud mengingat apa yang dikatakan pejabat AS bahwa kemungkinan besar Putin dapat meluncurkan invasi segera. Sementara pejabat AS lainnya menjelaskan, saat ini tidak ada rencana bagi kedua pemimpin untuk bertemu. "Kami selalu siap untuk diplomasi. Kami juga siap untuk menjatuhkan konsekuensi cepat dan berat jika Rusia memilih perang."

"Dan saat ini, Rusia tampaknya melanjutkan persiapan untuk serangan skala penuh di Ukraina segera," kata Psaki dalam sebuah pernyataan, pada Minggu (20/2/2022) malam. KTT yang diusulkan, menurut pernyataan Istana lysée, diusulkan oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron selama panggilan telepon back to back dengan Biden dan Putin pada hari Minggu. Macron telah muncul sebagai perantara diplomatik ketika krisis di Eropa terungkap.

Dia bertemu Putin awal bulan ini di Moskow, dan berbicara dengan pemimpin Rusia itu melalui telepon dua kali pada hari Minggu. Dikutip dari , Istana Elysee mengatakan, Macron telah mengajukan kedua pemimpin pada pertemuan puncak tentang "keamanan dan stabilitas strategis di Eropa". “Presiden Biden dan Putin sama sama menerima prinsip pertemuan puncak semacam itu,” kata pernyataan itu.

Dia menekankan bahwa pertemuan seperti itu tidak mungkin dilakukan jika Rusia menginvasi Ukraina karena negara negara Barat takut akan niatnya. Gedung Putih kemudian mengkonfirmasi KTT yang direncanakan. "AS berkomitmen untuk mengejar diplomasi sampai saat invasi dimulai," kata Sekretaris Pers Jen Psaki dalam sebuah pernyataan.

“Presiden Biden pada prinsipnya menerima pertemuan dengan Presiden Putin … jika invasi tidak terjadi.” “Kami juga siap untuk memberikan konsekuensi cepat dan berat jika Rusia memilih perang." "Dan saat ini, Rusia tampaknya melanjutkan persiapan untuk serangan skala penuh di Ukraina segera,” tambahnya.

Masih mengutip CNN , para pejabat Prancis mengatakan upaya diplomasinya mencerminkan keinginan untuk mengeksplorasi setiap jalur yang tersedia untuk menghindari konflik. Pernyataan kepresidenan Prancis mengatakan KTT akan diikuti oleh pertemuan berikutnya dari "pemangku kepentingan yang relevan untuk membahas keamanan dan stabilitas strategis di Eropa." Macron akan bekerja dengan semua pemangku kepentingan untuk menyiapkan konten diskusi ini.

Para pejabat AS secara konsisten mengatakan Biden bersedia untuk terlibat dengan Putin, bahkan saat ia mempersiapkan sanksi ekonomi yang berat jika invasi Rusia ke Ukraina terjadi lagi. "Presiden Biden siap untuk melibatkan Presiden Putin kapan saja, dalam format apa pun, jika itu dapat membantu mencegah perang," kata Blinken pada hari Minggu di "State of the Union" CNN. Biden mengutamakan pertemuan tatap muka dengan para pemimpin dan bertemu Putin pada Juni selama pertemuan puncak di Jenewa.

Keduanya terakhir berbicara melalui telepon Sabtu lalu. Para pejabat Amerika mengatakan sulit mengartikan niat Putin karena dia mengumpulkan pasukan di sepanjang perbatasan Ukraina. Mereka mengatakan dia telah menyembunyikan rencananya bahkan dari para penasihatnya yang paling senior.

Pada hari Minggu, seorang pejabat Gedung Putih mengatakan Blinken dan Larov akan membahas kemungkinan pertemuan puncak antara Biden dan Putin ketika mereka bertemu akhir pekan ini di Eropa tetapi menambahkan catatan kehati hatian tentang pembicaraan itu. "Blinken dan Lavrov akan membahas lebih lanjut jika invasi belum dimulai saat itu dalam hal ini semuanya batal," kata pejabat itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.